Menguji Klaim Kesehatan Diet Paleo Obati Kanker

Menguji Klaim Kesehatan Diet Paleo Obati Kanker

  Jumat, 22 June 2018 15:20

Berita Terkait

Sebuah film dokumenter oleh koki pesohor Australia Pete Evans - yang menggambarkan diet tinggi lemak, rendah karbohidrat sebagai pengobatan untuk autisme, asma dan bahkan kanker - kembali menjadi sorotan bulan ini setelah Netflix didesak untuk menarik film tersebut dari layanan streaming.

The Magic Pill, sebuah film dokumenter tahun 2017 yang dinarasikan dan diproduksi oleh Evans, mendukung "cara hidup paleo". Film ini mengikuti orang yang menderita penyakit kronis yang berbeda yang mengadopsi diet tinggi lemak, rendah karbohidrat ditunjukkan gejala mereka berkurang secara drastis.

Dalam satu studi kasus, seorang wanita mengklaim tumor kanker payudaranya menyusut sebagai hasil dari mengubah dietnya. Lainnya, seorang gadis empat tahun dengan autisme non-verbal mampu berbicara untuk pertama kalinya setelah menghindari makanan olahan dan karbohidrat selama 10 minggu.

Tapi awal bulan ini, Asosiasi Medis Australia (AMA) menyerukan agar film itu dihapus, mengatakan "risiko salah informasi terlalu besar".

Jadi, ada apa dengan dokumenter ini yang membuat ahli kesehatan masyarakat menjadi khawatir? Dan apa bukti untuk mengadopsi diet "ketogenik" tinggi lemak dan rendah karbohidrat untuk meringankan sejumlah kondisi kesehatan?

Saya menonton The Magic Pill dan membawa beberapa klaimnya kepada ahli kesehatan, nutrisi, dan medis.

Paleo adalah cara ... benarkah itu?

Film ini dimulai di Arnhem Land di sebelah timur laut, dijelaskan wabah penyakit kronis dan kesehatan buruk yang memengaruhi orang Yolngu (dan komunitas masyarakat awal lainnya di Australia) adalah hasil dari diet gaya barat modern.

"Ahli terapi nutrisi" Nora Gedgaudas yang bekerja dengan Evans pada program dan produk paleonya, yang mengatakan pengenalan pertanian sekitar 10.000 tahun yang lalu telah mendorong kita untuk "tiba-tiba memakan makanan berbasis karbohidrat".

Ini adalah filosofi di balik diet paleo: gagasan bahwa tubuh kita belum berevolusi untuk mengatasi diet modern kita, jadi kita harus makan seperti nenek moyang paleolitik pemburu-pengumpul makanan lebih dari 10.000 tahun yang lalu.

Ini berarti berfokus pada sayuran segar, buah, daging tanpa lemak dan lemak sehat, dan mengeluarkan makanan olahan - dan lebih kontroversial - kacang-kacangan, produk susu dan biji-bijian.

Namun Amanda Lee, seorang ahli gizi dan kesehatan masyarakat dari The Sax Institute, mengatakan itu "tidak masuk akal" untuk menyarankan diet tradisional rendah karbohidrat. Dia mengatakan ada ketidakcocokan antara "retorika diet ketat paleo" dan "apa yang orang makan secara tradisional".

Dia menambahkan bahwa meskipun hubungan antara kesehatan dan diet tidak terbantahkan, ada banyak faktor kompleks yang berkontribusi pada hasil kesehatan di komunitas Aborijin.

"Ada tantangan sosio-ekonomi kontemporer di komunitas Aborijin yang membuat sangat sulit bagi orang untuk makan makanan yang sehat," katanya.

Manny Noakes, direktur penelitian program Nutrisi dan Kesehatan di CSIRO, mengatakan meskipun ada beberapa elemen positif pada diet paleo, argumen evolusi bukan "yang sangat valid".

"Untuk mengatakan bahwa tubuh kita belum beradaptasi dari waktu ke waktu menunjukkan ada kurangnya pemahaman tentang bagaimana tubuh kita beradaptasi - tidak hanya melalui gen kita, tetapi apa yang kita sebut epigenome, yang sangat responsif terhadap lingkungan kita," katanya.

Biji-bijian bukan musuh - makanan sampah ya

Menurut Evans, "tidak ada yang bisa Anda dapatkan dengan biji-bijian yang tidak bisa Anda dapatkan di tempat lain".

Tapi Profesor Lee mengatakan itu tidak benar.

"Ada sesuatu yang melindungi tentang memiliki biji-bijian utuh dalam makanan kita yang mengurangi risiko penyakit kardiovaskular, yang dapat membantu kita mengendalikan kenaikan berat badan kita, dan itu dapat membantu mengendalikan diabetes," katanya.

Dia mengatakan pengecualian diet paleo kelompok makanan utama - yaitu biji-bijian, kacang-kacangan, dan susu - tidak didukung oleh ilmu gizi modern.

"Yang paling penting adalah kita makan berbagai makanan sehat, dan bahwa kita memiliki asupan makanan pelindung yang memadai," katanya.

"Masalah yang kita miliki saat ini adalah bahwa sebagian besar makanan yang tersedia, terjangkau, dapat diakses dan diiklankan di lingkungan makanan kita bukanlah makanan sehat - itu adalah makanan sampah."

Untuk memeluk "lemak sehat" - fokus utama diet paleo - Profesor Lee mengatakan Panduan Diet Australia sudah mendukung asupan moderat lemak baik.

"Jika Anda makan semua lemak dan minyak sehat yang direkomendasikan - minyak zaitun, biji-bijian dan kacang-kacangan, minyak ikan, alpukat - ada banyak sumber lemak yang bagus," katanya.

Namun, Profesor Noakes mengatakan tidak seperti dalam film, tidak perlu untuk memasukkan lemak hewan (seperti mentega dan lemak babi), juga minyak sayur "beracun" (seperti yang diklaim dalam film).

Ini juga perlu dicatat bahwa penggunaan minyak kelapa, yang memiliki reputasi menguntungkan sebagai "makanan super" dan dipromosikan secara luas melalui film, sebelumnya telah dikecilkan karena kandungan lemak jenuhnya yang tinggi.

Diet 'keto' tinggi lemak adalah pendekatan yang drastis

Film dokumenter ini melihat serangkaian orang dengan berbagai kondisi medis, termasuk asma, diabetes dan autisme, mengadopsi diet ketogenik yang sangat rendah karbohidrat, tinggi lemak, dalam upaya untuk mengurangi atau sepenuhnya memberantas kondisi medis.

Gagasan di balik diet ketogenik adalah mengubah cara tubuh Anda mengubah makanan menjadi energi, dengan mengganti energi khas tubuh ke sumber energi, karbohidrat - yang diubah menjadi glukosa darah selama pencernaan dan metabolisme - dengan lemak.

Dengan menurunkan asupan karbohidrat secara drastis, tubuh Anda didorong ke keadaan metabolik yang dikenal sebagai ketosis, di mana tubuh keton diproduksi oleh hati dari lemak, dan digunakan sebagai sumber bahan bakar untuk menghasilkan energi bagi tubuh.

Dalam film tersebut, ahli saraf David Perlmutter mengatakan "berada dalam keadaan ketosis yang ringan benar-benar tempat yang tepat".

Tapi Profesor Noakes mengatakan diet ketogenik hanya boleh digunakan untuk mengobati kondisi medis tertentu, dan harus selalu dilakukan di bawah pengawasan seorang profesional kesehatan.

"Ini sangat, sangat terbatas dalam apa yang bisa kamu makan, dan bukan tidak mungkin untuk menjadi kurang gizi dari rencana makan seperti itu jika tidak dilakukan dengan benar."

Diet bersifat melindungi tetapi bukan pil ajaib

Jadi, bagaimana dengan gambaran dokumenter tentang diet ketogenik sebagai pengobatan untuk diabetes, autisme dan bahkan kanker?

"Dalam literatur ilmiah, diet ketogenik digunakan secara terapeutik dalam beberapa kondisi, tetapi jumlah yang sangat terbatas," kata Profesor Noakes.

Diet ini pertama kali dikembangkan sebagai pengobatan untuk epilepsi pada 1920-an, dan telah terbukti efektif dalam mengurangi frekuensi dan keparahan kejang pada pasien dengan epilepsi berat.

Adapun apakah itu dapat digunakan dalam pengobatan gangguan spektrum autisme, Profesor Noakes mengatakan pertanyaannya tetap "spekulatif".

"Tidak jelas tepatnya apakah ada atau tidak ada manfaat di sana," katanya.

"Ada beberapa data laboratorium yang menggembirakan tentang diet ketogenik dan autisme, tetapi itu benar-benar hanya satu studi klinis dan itu tidak cukup untuk menunjukkan bahwa ada manfaat universal."

Untuk diabetes, Profesor Noakes mengatakan diet sehat dapat membuat "perbedaan yang mendalam" untuk kondisi tersebut, seperti juga bisa dengan "banyak penyakit".

"Diet rendah karbohidrat bisa sangat efektif dengan diabetes. Tapi itu tidak harus diet ketogenik," katanya.

"Anda juga bisa melakukan rencana makan yang sehat, menurunkan berat badan, dan itu akan sangat kuat untuk diabetes tipe 2 juga."

Memotong gula tidak akan 'melaparkan' kanker

Mungkin lebih kontroversial adalah penggambaran film tentang seorang wanita bernama Sara, yang mengatakan tumor kanker payudaranya "mulai menyusut" setelah dia mulai makan diet ketogenik ketat.

Sara mengklaim sel-sel kanker membutuhkan gula dan karbohidrat olahan untuk berproliferasi: "Jika Anda tidak ingin mereka bereproduksi, berhenti memberi mereka makan," katanya.

Tapi Darren Saunders, seorang ahli biologi kanker dan profesor kedokteran di Universitas New South Wales, mengatakan cara film ini menyajikan studi kasus Sara adalah "agak licik".

"Kami tidak bisa berdebat dengan cerita wanita itu - kami harus menerima kenyataan bahwa dia mengatakan ini adalah apa yang terjadi.

"Tapi tidak ada bukti yang saya lihat bahwa hanya dengan diet ketogenik sendiri akan menyembuhkan segala bentuk kanker."

Dr Saunders mengatakan gagasan bahwa sel-sel tumor bergantung pada gula terlalu sederhana dan tidak sepenuhnya benar.

"Beberapa sel tumor bergantung pada gula, beberapa sel tumor bergantung pada lemak, sebagian bergantung pada asam amino, dan mereka sangat mudah beradaptasi dalam cara mereka menggunakan bahan bakar metabolik," katanya.

"Gagasan sederhana bahwa Anda bisa berhenti memasukkan gula ke seseorang dan bahwa ia akan kelaparan kanker mereka benar-benar salah."

Dr Saunders mengatakan ada penelitian yang saat ini sedang berlangsung dalam penggunaan diet ketogenik sebagai terapi tambahan dalam pengobatan kanker. Namun dia mengatakan dokumenter itu tidak membuat perbedaan ini jelas.

"Pesan yang dibawa oleh sebagian besar orang dari menonton film ini adalah Anda dapat menggunakan diet untuk menyembuhkan kanker Anda, dan Anda tidak perlu menjalani kemoterapi dan hal-hal lain," katanya.

"Yang benar adalah Anda dapat mengubah risiko terkena kanker dengan memodifikasi diet Anda, tetapi itu tidak sama dengan mencoba mengobati kanker dengan memodifikasi diet Anda."

Dr Saunders menambahkan bahwa Evans "meletakkan banyak informasi yang sangat dipertanyakan".

Evans berselisih dengan AMA - lagi

Ketua AMA Tony Bartone mengatakan kepada Fairfax Media bahwa Netflix "harus melakukan hal yang bertanggung jawab" dengan tidak memutar dokumenter itu.

"Semua bentuk media harus mengambil sikap yang bertanggung jawab ketika mencoba menyebarkan pesan kesehatan," katanya.

Dr Bartone bukanlah anggota komunitas medis terkemuka pertama yang menyerukan agar film dokumenter itu dihapus.

Tahun lalu ketika film ini dirilis, presiden AMA yang saat itu Michael Gannon menyebut bahwa The Magic Pill harus dinominasikan untuk penghargaan untuk film "paling tidak mungkin berkontribusi pada kesehatan masyarakat".

Evans, yang tidak asing dengan kontroversi, membalas pada AMA, menunjukkan badan medis memiliki kepentingan dalam menjaga warga Australia tidak sehat.

"Apakah ketua AMA percaya bahwa makan sayur dan buah dengan sisi yang bersumber dari daging/makanan laut/telur menjadi cara hidup yang berbahaya? Mungkin pertanyaan yang lebih besar untuk ditanyakan adalah, 'Apakah ketua AMA takut orang di Australia menjadi sehat? Apa artinya ini bagi industri mereka?'"

Dalam sebuah pernyataan kepada ABC, Evans menambahkan:

"Kami mengatakan dalam film untuk selalu berkonsultasi dengan profesional kesehatan Anda."

Film ini juga dimulai dengan peringatakan bagi penonton, selain makanan, "olahraga, tidur, sinar matahari, meditasi, dan faktor gaya hidup lainnya" juga memainkan peran penting dalam mencapai kesehatan yang lebih baik.

"Meskipun kami menekankan ilmu di balik saran diet, kisah-kisah pribadi dalam film ini bersifat anekdotal, dan kami tidak mengklaim bahwa pengalaman ini khas," katanya.

Peringatan ini lalu diikuti oleh kutipan dari bapak kedokteran Yunani kuno Hippocrates bahwa "alam adalah penyembuh penyakit".(ABC INdonesia)

 

Berita Terkait