Curhat Jarak Jauh dengan Ibu

Curhat Jarak Jauh dengan Ibu

  Minggu, 4 September 2016 10:01

Berita Terkait

CURHAT merupakan suatu sarana untuk mengeluarkan segala unek-unek yang ada dalam dirimu. Iya, pastinya kalo udah dikeluarin, hatimu bakal lebih plong. Sometimes ortu pun jadi sasaranmu buat berkeluh kesah. Kalo kamu dan ortu tinggal serumah kan enak mau curhat, tapi gimana kalo kamu kuliah di di luar negeri sedangkan ortumu di Pontianak? Itulah yang dirasain oleh Taqwa Aditya Atmaja, mahasiswa Advance Molecular Chemistry Tohoku University, Jepang, ini hanya bisa curhat jarak jauh dengan ibunya.

Jarak antara Sendai, Jepang, dengan Pontianak emang beribu-ribu kilometer jauhnya. Namun, jarak bukan lah penghalang bagi seorang anak untuk selalu berkomunikasi dengan ibunya. Apalagi sekarang ini teknologi udah canggih dengan adanya fitur video call. Kemajuan teknologi ini dimanfaatin banget sama Taqwa Aditya Atmaja. Cowok yang dipanggil Adit ini, memilih video call kalo pengen curhat sama ibunya.

“Biasanya dua minggu sekali video call sama Ibu, sekalian ngeliat adek-adek. Aku nggak pernah curhat masalah cinta sih, aku nggak pernah mikirin dan sibuk belajar juga. Kalo kena omel pun jarang banget, paling kalo pengeluaranku boros baru diomelin,” tutur cowok yang suka ngemil takoyaki ini. Ibunda Adit pun mengiyakan penuturan anaknya. “Adit ini penurut banget. Tante juga biasanya kalo ingetin Adit cuma tentang jaga kesehatannya aja. Kalo ingetin ibadah gitu kan udah pasti ibadahnya lebih duluan daripada waktu disini,” ungkap Ibu Intan Atmaja.

Lucunya nih gengs, Adit nggak berani bilang kangen sama ibunya padahal udah tinggal berjauhan. Idealnya sih pasti rindu dong kalau sudah tinggal berjauhan dari ortu. “Aku suka kangen dengan masakan ibu karena di Jepang susah nyari makanan halal. Jadi tiap hari aku cuma bisa masak telur dadar atau beli kare di kampus. Kalo udah homesick gitu ya dibiarin aja, entar juga baik sendiri,” ujar sulung dari empat bersaudara ini.

“Kadang yang bikin kangen sama Adit nih saat tante masak ayam soalnya Adit seneng makan ayam. Kalo lebaran nggak ada Adit juga rindu dong, Adit kan cuma bisa pulang setahun sekali pas liburan musim panas,” tambah sang Ibu. Menurut sang ibunda, Adit ini tipe yang harus ditanya-tanya dulu baru dia mau cerita. “Kalo misalnya habis ujian itu harus kita yang nanyain dulu entar baru dia jawab. Pertanyaan tante nih udah panjang lebar, sekalinya jawaban si Adit cuma ‘oke bu’, ‘nggak bu’ atau ‘iya bu’,” kekeh ibunya.

Duh, berarti diperlukan banyak kesabaran kalo mau buat Adit curhat, gengs. Walaupun begitu, komunikasi dengan keluarga khususnya ortu jangan sampe terputus karena mereka lah yang akan selalu mendukung dan menyayangimu. Therefore, keterbukaan komunikasi antara ortu dan anak penting banget, ya. Jangan ada lagi deh rasa malu kalo mau curhat sama ortu. (ind)

Adit’s Quote

“Ibu sering banget ingetin aku buat jaga kesehatan sama belajar yang benar di sana. Itu aja sih yang aku inget, hehe.”

Ibu’s Quote

“Liat aja nih ya tante udah chat panjang banget, dibalasnya cuma ‘iya bu’, ‘oke bu’ atau ‘nggak bu’.”

 

Berita Terkait