Clean Up Your Mess

Clean Up Your Mess

  Jumat, 20 July 2018 10:00

Berita Terkait

Kalo ditanya hal apa yang selalu menjadi permasalahan di lingkungan, tentunya sampah bakal masuk dalam daftarnya. Yup, sampah merupakan permasalahan utama yang menjadi momok lingkungan di Indonesia. Nggak sulit menemukan adanya sampah di tempat umum. Bahkan di dalam laut pun masih ada sampah yang lambat laun bakal merusak biota laut.

Sulitnya menyelesaikan permasalahan sampah ini disebabkan oleh kebiasaan membuang sampah sembarangan yang masih dilakukan beberapa masyarakat. Padahal, sedari kecil kita udah dididik pentingnya membuang sampah di tempatnya. Hal tersebut emang terlihat sepele, tapi jika banyak orang yang nggak mengindahkan untuk membuang sampah di tempatnya maka lingkungan yang menjadi korban utamanya.

That’s why, untuk melepas kebiasaan membuang sampah sembarangan, banyak netizen yang membagikan cerita kalo membuang sampah di tempatnya bakal membantu pekerjaan orang lain. Yang dimaksudkan pekerjaan orang lain ini, seperti tugas janitor, pelayan restoran hingga petugas kebersihan umum.

It’s not hard to help them. Kita hanya perlu membuang sisa makanan di service station, membuang gelas plastik dan bungkus popcorn di luar studio bioskop, menumpuk piring bekas makanan di tengah meja dan memilih untuk menyimpan sampah sementara kalo nggak menemukan tempat sampah. Disadari atau nggak, tugas kebersihan para pekerjanya sangat terbantu dengan kebiasaan baik ini.

Surya Saputra, seorang crew di salah satu restoran ayam cepat saji di Pontianak menuturkan kalo saat ini udah lumayan banyak yang melakukannya. “Pengunjung mesti dikasih tahu dulu kalo sebenarnya mereka dapat membuang wadah makan sekali pakainya di service station. Terus kadang pengunjung juga suka nanya perihal hal itu wajib atau nggak, kalo di sini masih sukarela. Sebagai crew ya pasti terbantu, apalagi pas rame. Jadi crew nggak perlu repot membuang sampah yang ada di meja. Kebiasaan ini juga bakal memudahkan pengunjung selanjutnya yang menggunakan meja, nggak perlu nunggu dibersihin lagi,” ucapnya. 

Sayangnya, masih ada pihak yang nggak setuju nih, guys. Abdul Rahman termasuk salah satunya. “Kita udah bayar loh. Bukannya kita minta atau numpang. Fasilitas yang bakal kita dapatin kalo udah bayar pasti selesai nonton atau makan ya ada yang bersihin, beresin semuanya. Kalo aku inget dan tempat sampahnya deket ya aku buang di situ. Tapi kalo lupa ya ditinggalin aja. Males juga ngocekin sampah kemana-mana,” ujar remaja berusia 16 tahun ini.

Berbeda dengan Abdul Rahman, Denisa Putri udah taat membuang sampah di tempatnya sejak kecil. Menurut cewek yang akrab disapa Denis ini, kebiasaan tersebut udah mengakar di dalam dirinya. Doi bakal ngerasa bersalah bila membuang sampah sembarangan.

“Jadi aku selalu memebawa sampah pas nonton bioskop keluar. Soalnya kasihan aja gitu, jeda antara pergantian film di studio bioskop kan nggak sampe setengah jam. Kalo banyak penonton yang buang sampah sembarangan kan bakal bikin pekerjaan crew-nya makin lama. Toh, kasihan juga penonton selanjutnya kalo studionya kotor. Terus kayak ngemasin sisa makanan dan numpuk di tengah tuh jadi kewajiban kita untuk memudahkan urusan sesama manusia lainnya,” pungkasnya. (ind)

Berita Terkait