Tanya Dokter

Tanya Dokter

  Senin, 24 Oktober 2016 09:30

Berita Terkait

dr. Kamarudin Rizal, 27 tahun

When we were young, almost all of us wannabe a doctor. Profesi yang terkenal dengan jas putihnya ini memang memiliki pesona tersendiri di kalangan calon mertua, duh! Nggak heran kalo banyak member Z yang pengen mengenyam pendidikan kedokteran, seperti Windi Pratiwi dan Nur Amalia Anggreani. Kedua siswi SMA Negeri 3 Pontianak ini mengaku punya segudang pertanyaan bagaimana menjadi seorang dokter. Tapi siapa yang mau menjawabnya? Tenang dear, ada dr. Kamarudin Rizal yang akan berbaik hati menjawab semua pertanyaanmu. Dokter lulusan Universitas Trisakti ini yang sempat dinas di RSUD Manggis, Sambas, Kalimantan Barat ini nggak pelit dalam berbagi ilmu dan pengalamannya, loh. Makanya kamu wajib pantengin interview ini, gengs!

By: Indry Agnesty

Nur Amalia Anggreani, 16 tahun

Apakah dari dulu dr. Rizal memang bercita-cita jadi dokter?

dr. Rizal : Awalnya sih malah pengen jadi pilot, tapi ibu nggak ngebolehin. Ibu bilang jadi dokter aja biar sama kayak kakakku. Ya udah nurut aja. Sekalinya pas udah ketemu pasien ternyata dokter itu menyenangkan juga. Nggak nyesal dulu memiliih ini.

Syarat kuliah di kedokteran itu apa aja dok? Tes masuknya gimana?

dr. Rizal : Syarat utamanya harus dari jurusan IPA. Lalu pas aku tes masuk kedokteran itu ada materi kimia, matematika, fisika, biologi, Bahasa Inggris dan TPA. Tapi tergantung universitasnya juga.

Susah nggak sih kuliah di kedokteran?

dr. Rizal : Nggak susah sih, yang penting kita mau berusaha. Bukan pintarnya yang dicari, tapi attitude yang penting. Yang pasti kita harus selalu mau belajar, pengen tahu karena kita juga nggak bisa langsung pintar. Semuanya kudu dipelajari. Intinya sih belajar seumur hidup itu udah kewajiban seorang dokter. 

Ospeknya gimana dok?

dr. Rizal : Ospeknya ada perkenalan dengan mayat, senior sama ukm-ukm yang ada di kampus.

Struggling terberat selama kuliah itu apa aja, dok?

dr. Rizal : Perjuangan terberatnya itu kuliahnya padat dari pagi sampe sore. Ada banyak tugas sama ujian. Biaya kuliahnya pun relatif mahal.

Pengalaman unik selama menjadi dokter?

dr. Rizal : Pengalaman uniknya banyak sih. Yang paling diinget itu saat aku lagi muter bangsal penyakit dalam, ada pasien terkena penyakit tuberkolosis paru fase aktif yang lagi ulang tahun. Ketika dia niup kue ultah eh malah batuk. Kebetulan aku lagi disitu, dia dan keluarganya manggil aku buat makan kuenya. Akhirnya karena menghormari jadi aku ambil aja kuenya. Lalu langsung pamit dan ninggalin kuenya di ruang jaga. terus muter lagi ke pasien lain. Pas aku balik ke ruang jaga, kuenya udah habis. Nggak tahu siapa yang makan. Semoga aja yang makan kuenya baik-baik aja. Nggak ketularan penyakit. 

Kebahagiaan terbesar seorang dokter itu apa dok?

dr. Rizal : Sederhan  banget kok. Ngeliat pasien kita bisa sembuh aja udah bikin kita senang. 

Windi Pratiwi, 16 tahun

Windi : Berapa lama pendidikannya sampe bisa dapet gelar dokter?

dr. Rizal : Secara garis besarnya sih  kuliahnya sampe dapat gelar S.Ked kira-kira 3,5-4 tahun. Lalu lanjut koas sekitar 2 tahun. Setelah itu ada internship selama 1 tahun. Tiap tahap itu ada ujiannya juga. Kelar internship baru deh kita sah jadi dokter.

Kuliahnya sibuk nggak, dok?

dr. Rizal : Iya, kuliahnya sibuk banget. Apalagi pas udah koas. Mulai koasnya dari subuh sampe selesai. Terus kita nggak boleh sakit juga karena kalo kita sakit nggak bisa menuhin target. Lalu kita juga ada ngerjain penelitian, jurnal, makalah atau bikin presentasi. Jadi harus pandai ngatur waktu.

Kalo sistem kuliahnya gimana?

dr. Rizal : Sistem kuliahnya per modul. Biasanya tiap semester ada 5 modul. Lalu kalo udah nyelesaiin 1 modul langsung ujian. Kadang di pertengahan modul juga ada UTS. Jadi udah terstruktur.

Selama kuliah di kedokteran masih bisa pacaran nggak sih, dok, hehe?

dr. Rizal : Bisa dong. Kita juga nggak 24 jam belajar. 

Ada kesulitan nggak selama menjadi dokter?

dr. Rizal : Kesulitannya saat harus sabar banget ngehadapin pasien yang banyak complain. Pasien nggak sakit berat tapi maksa buat perawatan yang lebay dan nggak ditanggung asuransi, padahal sebenarnya nggak perlu. Malah kadang sampe ada yang ngancem aneh-aneh.

Kuliah di kedokteran itu mahal ya dokter?

dr. Rizal : Relatif mahal karena di kedokteran banyak pake alat-alat, bahan praktikum dan buku-buku. Apalagi buku yang digunakan itu kebanyakan harus pesan dari luar negeri. Lama pendidikan di kedokteran juga terhitung lama sehingga lumayan menghabiskan biaya. Tapi di kedokteran tersedia banyak beasiswa. Jadi kalian nggak perlu takut mengenai biaya. 

Berita Terkait