Show Your Skill

Show Your Skill

  Selasa, 11 Oktober 2016 09:30

Berita Terkait

Bermain game online menjadi kegiatan favorit beberapa orang. Ramainya gamers online ini membuat banyak turnamen game diadakan sebagai wujud apresiasi terhadap gamers. Lewat turnamen game, para gamers dapat saling berkompetisi dan unjuk skill. Apalagi saat ini game online populer dengan sebutan e-sport yang merupakan salah satu cabang olahraga digital. Adanya e-sport pun menambah semangat para gamers dalam menggeluti dunia game, seperti para gamers muda dari Pontianak ini yang telah memenangkan beberapa turnamen online. 

By: Indry Agnesty 

DoTA2

Tak Hanya Ingin Jago Kandang

Owl Sight Team

Owl Sight menjadi nama yang dipilih oleh tim beranggotakan 4 orang ini. Derry, Arron, Jonathan dan Albert selama setahun belakangan ini menjadi tim dalam belasan turnamen DoTA2. Para cowok berusia 20 tahun ini kerap menang dalam turnamen DoTA2 yang diadakan di Pontianak. Untuk tingkat nasional dan internasional, mereka belom berhasil menyabet gelar juara. Namun, masuk top 16 final kualifikasi Asia yang diselenggarakan oleh Major All Star pernah mereka rasakan.

“Kalo untuk turnamen di Pontianak kita sering menang, cuma kalah di tingkat nasional karena skill kita masih kurang. Jarang latihan juga. Lawan-lawan yang di tingkat nasional kan udah sampe bikin camp latihan gitu. Sedangkan kita main DoTA2 cuma buat fun aja. Asyiknya ikut turnamen tuh dapat memacu adrenalin kita. Ngerasa tertantang saat melawan orang yang lebih jago. Yang paling berkesan sih pas jadi satu-satunya tim asal Indonesia yang masuk top 16 final kualifikasi Asia. Paling nggak kita udah ngebuktiin kalo selama ini kita main game ada hasilnya. Walaupun masih tetap diomelin orang rumah gara-gara main game terus, hehe. Buat kedepannya sih kita pengen makin banyak turnamen DoTA2. Sayang banget peminatnya rame tapi sepi turnamennya,” pungkas Derry.

Sempat Dianggap Underdog

FIFA 15

Dennis Rachman

Berbeda dengan Owl Sight Team, Dennis Rachman berhasil meraih prestasi tingkat nasional melalui FIFA 15. Cowok yang akrab dispa Dennis ini menyabet juara 3 FIFA 15 dalam rangka Festival Olahraga Rekreasi Nasional (FORNAS) 2015, di Denpasar, Bali. Sebelum mengikuti FORNAS, Dennis kudu mengalahkan puluhan pesaingnya di Pontianak. 

“Ini pertama kalinya aku ikut turnamen FIFA 15 dan alhamdulillah bisa langsung menang. Aku nggak jago sih, cuma hoki aja. Dari kecil aku udah sering maen PS sampe sekarang. Latihan mainnya pun di rumah mulu. Jadi ya pas aku ikut turnamen yang di Pontianak itu aku masih dianggap underdog. Yang lainnya masih underestimate terhadap kemampuanku. Aku juga nggak nyangka bisa sampe ke nasional. Apalagi turnamen nasionalnya di Bali. Pas di nasional dapat juara 3 karena lawan-lawanku tuh emang punya track record yang lebih gahar. Sempat dikasih tahu juga kalo mereka udah pada sampe ke tingkat internasional. Tapi itu nggak bikin nyaliku menciut. Pastinya bersyukur banget pertama kali ikut lomba langsung sampe ke nasional,” tutup Dennis. 

 

Berita Terkait