Presiden Ingin Cabor Berprestasi Diprioritaskan Kemenpora

Presiden Ingin Cabor Berprestasi Diprioritaskan Kemenpora

  Rabu, 24 Agustus 2016 13:04

Berita Terkait

PRESIDEN Joko Widodo mengucapkan selamat dan terima kasih kepada pahlawan olahraga Indonesia yang sukses meraih medali di Olimpiade Brasil 2016. Hal itu disampaikan Presiden saat menerima Menpora Imam Bahrawi bersama rombongan pahlawan olahraga Indonesia seperti Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir, Sri Wahyuni dan Eko Yuli di Istana Negara, Jakarta, Rabu (24/8) pagi.

Sepanjang jalan menuju Istana terlihat antusiasme masyarakat, siswa SD, SMP yang melihat rombongan arak-arakan dari pinggir jalan menggunakan Bandros diiringi patwal dari kepolisian, rombongan motor gede Harley Davidson Club Indonesia (HDCI) hingga puluhan ojek online ini dengan lambaian tangan dan bendera Merah Putih kebanggaan. Tiba di Istana Negara sekitar pukul 09.00 WIB pagi rombongan langsung menuju Istana Merdeka untuk diterima Presiden Joko Widodo.

Usai menerima para atlet dan rombongan, Presiden Joko Widodo didampingi Menpora mengucapkan terimakasih. "Saya atas nama pemerintah atas nama rakyat Indonesia mengucapkan selamat dan terimakasih yang sebesar-besarnya atas perjuangan seluruh atlet di Olimpiade Rio de Jeneiro, Brasil 2016 baik cabang bulutangkis, angkat besi, KONI, Menpora dan seluruh tim yang telah berjuang keras membawa nama baik bangsa dan negara," ucap Presiden.

Menurut Presiden hasil yang diraih adalah hasil maksimal atas hasil itu pula Presiden memberikan kebijakan kepada Menpora untuk lebih fokus kepada cabang olahraga yang berpotensi mendulang medali. "Hasil yang dicapai adalah hasil maksimal Olimpiade London 2012 lalu kita mendapatkan 2 medali satu perak dan satu perunggu, sekarang 2 perak dan 1 emas dan ini adalah sebuah perjalanan panjang dan kerja keras cabang olahraga yang menata perencanaannya dengan baik bukan sesuatu yang instan ," kata Presiden.

 "Saya sudah perintahkan kepada Menpora untuk fokus memberikan prioritas pada cabor yang telah terlihat prestasinya baik dari sisi anggaran, sarana prasarana, camp untuk pelatnas, saya meyakini dengan perencanaan yang baik akan mampu meraih medali emas lebih banyak, tetapi harus fokus pada tempat yang berpotensi medali di olimpiade dan Asian Games," tutup Presiden.

 Menanggapi arahan Presiden Joko Widodo, Menpora menyampaikan perintah Presiden untuk prioritas cabor potensial medali Olimpiade untuk segera dilaksanakan. "Tentu saja perintah dan arahan Presiden harus kita tindaklanjuti sesegera mungkin, beberapa cabor seperti angkat besi, panahan dan cabor terukur lainnya kami akan memindahkan pelatnasnya ke Olimpic Center di Cibubur, fasilitasnya telah di siapkan," kata Menpora.

 Terkait fokus pendanaan untuk olahraga Menpora telah mengungkapkan kepada Presiden akan dibentuknya Yayasan Dana Olahraga. "Alhamdulillah Bapak Presiden mendukung gagasan pembentukan Yayasan Dana Olahraga yayasan ini sebagai pendampingan sekaligus bantuan kepada pendanaan dan masa depan atlet karena APBN untuk pemberian bonus dan tunjangan atlet tidak sebesar yang diharapkan maka dibutuhkan lembaga yang didukung semua pihak untuk mendanai olahraga," ucap Menpora.

 Ia menambahkan, terkait dana Yayasan Dana Olahraga tidak menutup kemungkinan dari dana CSR dan dari sumbangan manapun. "Yayasan Dana Olahraga ini dipastikan dikelola dengan baik, akuntabel, transparan, terbuka dan peruntukannya jelas, semua masyarakat harus mengontrol ini karena martabat bangsa mampu diraih juga karena perjuangan pahlawan olahraga," ujarnya.

 "Dalam waktu dekat kami akan segera panggil KONI/KOI, Satlak Prima, cabang-cabang olahraga dan Deputi Peningkatan Prestasi untuk duduk bersama untuk memetakan cabor yang berpotensi olimpiade seperti bulutangkis, panahan, angkat besi, rowing, atletik, renang dan lain sebagainya akan kita evaluasi segera, tutup pria 42 tahun ini.

 Atlet ganda campuran bulutangkis peraih emas Liliyana Natsir berharap momentum baik ini mampu membangkitkan kepada generasi muda untuk lebih berprestasi lagi di even internasional. "Saya berharap tradisi emas olimpiade bulutangkis tidak putus sampai disini mudah -mudahan perhatian dari pemerintah ditambah tunjangan seumur hidup mampu merangsang para orang tua anak mendukung anaknya menjadi atlet," harap Butet. 

 Tampak mendampingi Menpora CdM kontingen Olimpiade Indonesia Raja Sapta Oktohari, Ketua PB PBSI Gita Wirjawan, Ketua KONI Tono Suratman, Ketua Satlak Prima Achmad Sudtjipto, Taufik Hidayat, Deputi Peningkatan Prestasi Olahraga Gatot S. Dewa Broto dan Kepala Biro Humas dan Hukum Amar Ahmad. (r/ben)

 

Berita Terkait