ISIS Hancurkan ”Menara Pisa” Iraq

ISIS Hancurkan ”Menara Pisa” Iraq

  Jumat, 23 June 2017 10:00
MENGUNGSI: Di tengah umat Islam seluruh dunia akan merayakan Idul Fitri, warga Mosul, Iraq masih menderita akibat perang. Tampak sejumlah warga mengungsi meninggalkan puing-puing reruntuhan usai serangan tentara Iraq terhadap pendudukan ISIS.

Berita Terkait

MOSUL– Bertahun-tahun dari sekarang, generasi penerus di Mosul barangkali akan bertanya: merujuk kepada apakah Al Habda? Mengapa begitu banyak toko, restoran, dan perusahaan di kota mereka yang memakai nama tersebut?

Itu bisa terjadi karena pada Rabu malam lalu (21/6) waktu Mosul, Al Habda telah lenyap. Nama menara miring di Masjid Al Nuri itu hancur diledakkan oleh kelompok Negara Islam di Iraq dan Syria (ISIS).

”Ketika saya melihat keluar jendela dan menara itu tak ada lagi, saya merasa sebagian diri saya telah mati,” ujar Ahmed Saied, salah seorang guru di Mosul, sebuah kota tua di utara Iraq. 

Di tempat ibadah berusia 850 tahun itulah, saat pidato salat Jumat tiga tahun lalu, Abu Bakar Al Bagdadi mendeklarasikan secara resmi berdirinya ISIS. Selama delapan bulan ini, pasukan Iraq berusaha merebut masjid yang menjadi simbol terbentuknya militan ISIS tersebut.

”Meledakkan Menara Al Hadba dan Masjid Al Nuri itu berarti pengakuan resmi atas kekalahan (ISIS),” ujar Perdana Menteri Iraq Haider Al Abadi.

Meski begitu, pemerintah Iraq, sebagaimana juga warga Mosul, tetap saja berang. Sebab, masjid itu merupakan salah satu bangunan bersejarah yang dibangun untuk menghormati bangsawan Nuruddin Al Zanki.

Dia adalah salah seorang tokoh yang memerangi tentara Perang Salib. Masjid itu selesai dibangun pada 1172, sesaat sebelum kematiannya.

Dua abad kemudian, musafir Ibnu Battuta mengunjungi bangunan tersebut. Saat itu, menaranya sudah miring seperti orang yang sedang membungkuk. Dari sanalah nama Al Habda berasal yang artinya membungkuk.

Menara itu begitu terkenal dan dijuluki sebagai Menara Pisa-nya Iraq. Target pemerintah Iraq sebelumnya adalah berhasil merebut kembali menara tersebut dari tangan ISIS sebelum Idulfitri.

Posisi ISIS di Mosul memang kian terdesak. Militer Iraq yang dibantu pasukan koalisi AS terus merangsek dan mengepung dari berbagai arah.

ISIS pun, seperti klaim Iraq, akhirnya memilih meledakkan masjid tersebut hingga rata dengan tanah daripada melihat bendera ISIS diturunkan dari atas Menara Al Habda.

Komandan Pasukan Antiterorisme Iraq Letjen Abdul Ghani Al Assadi mengungkapkan, ISIS memang sudah sering menghancurkan bangunan-bangunan bersejarah di tempat yang mereka kuasai. Namun, tetap saja runtuhnya Masjid Al Nuri itu membuat mereka shock.

Menurut dia, kelompok militan sadis itu memang sudah menyiapkan diri untuk meledakkan Masjid  Al Nuri. Tapi, mereka menunggu sampai sejauh mana pasukan Iraq mampu mencapai masjid tersebut.

Pada saat kejadian, pasukan elite Iraq yang tergabung dalam unit Counter Terrorism Service (CTS) yang dipimpin Assadi sudah berada 50 meter dari masjid itu. ”Kami tak hanya akan mengusir mereka, tapi juga membunuh mereka,” kata Al Assadi.

ISIS tidak mau disalahkan. Melalui website mereka, Amaq, ISIS balik menuding bahwa pasukan koalisi pimpinan AS lah yang salah menjatuhkan bom di masjid itu. Tudingan tersebut langsung dibantah oleh militer AS.

”Kami tidak menyerang daerah itu,” ujar Juru Bicara Pasukan Koalisi AS Kolonel John Dorrian.

ISIS memang sudah terusir dari  Mosul. Tapi, mereka masih menguasai wilayah di barat dan selatan Kota Mosul.

Bagdadi yang sebelumnya ditengarai tewas dalam serangan udara sepertinya masih hidup dan meninggalkan pertempuran di Mosul jauh hari sebelumnya. Dia ditengarai bersembunyi di perbatasan antara Iraq dan Syria. (Reuters/AFP/sha/c6/ttg)

Berita Terkait