EL CASHICO

EL CASHICO

  Rabu, 6 April 2016 09:18

Berita Terkait

PARIS – Tidak ada yang salah dengan judul tersebut. Ya, El Cashico. Bukan El Clasico. Karena faktanya, pertemuan antara Paris Saint-Germain (PSG) dengan Manchester City jauh dari kata duel klasik. Yang paling relevan itu adalah duel dua klub yang dibesarkan dari gelontoran dana cash pengusaha Timur Tengah. 

Media-media di Eropa sudah banyak melontarkan El Cashico itu begitu dua klub ini dipastikan bersua via drawing 18 Maret lalu. Nah, dalam laga leg pertama perempat final Liga Champions 2015-2016 di Parc des Princes, Paris, dini hari nanti akan jadi duel pertama kedua klub ini di Liga Champions sejak menjelma jadi klub kaya raya. 

''Sejak awal kami membangun tim ini untuk jadi yang terhebat di Eropa. Selama ini kami percaya dengan target dan tujuan kami. Kami pun yakin musim ini mimpi itu akan menjadi kenyataan,'' koar Nasser Al Khelaifi, chairman PSG dalam pernyataannya yang dikutip dari Daily Mail. 

Al Khelaifi bersama panji Qatar Sports Investments-nya sudah tidak sabar untuk memanen prestasi Les Parisiens – julukan PSG – di Liga Champions. Pasalnya, sejak menguasai 100 persen saham PSG per Oktober 2011 silam, hanya perempat final Liga Champions yang jadi pelabuhannya. 

Bandingkan dengan City. Sejak Sheikh Mansour bin Zayed Al Nahyan berkuasa 1 September 2008 silam, baru kali ini perempat final Liga Champions didapat. Selain PSG dan City, masih ada Chelsea yang besar di Eropa setelah mendapatkan gelontoran uang besar dari penguasa minyak asal Rusia Roman Abramovich. 

Andai mimpi Al Khelaifi itu terwujud, maka dia akan mengungguli Abramovich dalam mengejar gelar di Eropa. Sejak membeli The Blues – julukan Chelsea – per Juni 2013, Abramovich baru bisa memberikan gelar Liga Champions setelah melalui edisi kedelapannya. 

Berbicara dalam situs resmi klub, pelatih PSG Laurent Blanc menginstruksikan para pemainnya untuk mengamankan keuntungan bermain di kandang sendiri pada leg pertama. Sebab, tiga edisi sebelumnya langkah PSG selalu terganjal dalam leg kedua di kandang lawan. Statistik Liga Champions musim ini membuktikan betapa garangnya PSG apabila. ''Saya tidak tahu apakah kami siap untuk itu (menang besar). Apapun yang terjadi, Rabu nanti siap tidak siap kami harus siap,'' sebutnya. 

Ledakan Zlatan Ibrahimovich diharapkan akan berlanjut di laga ini. Selama bulan Maret kemarin, Ibra mampu mengoleksi delapan gol dari empat laga. Jika dirata-rata per satu game-nya Ibra bisa mencetak dua gol. Terlebih, absennya beberapa pemain kunci di City bisa membuka celah di defense-nya. 

Vincent Kompany dan Joe Hart sebagai dua elemen penting di pertahanan City absen. Keduanya sama-sama terkena cedera betis. Otak Manuel Pellegrini – pelatih City – pun semakin mendidih dengan cederanya Yaya Toure. Yaya mengalami cedera tumit setelah laga melawan Manchester United (20/3). 

Akan tetapi, gelandang PSG Thiago Motta dilansir dari Four Four Two menyebut kekuatan City bukan hanya dari Kompany, Hart, dan Yaya. ''Ingat, mereka masih punya deretan pemain-pemain hebat lainnya seperti (David) Silva atau (Sergio) Aguero),'' ucap Motta. 

Menurutnya, untuk meredam City, perlu mengaplikasikan strategi saat mendepak Chelsea dari 16 Besar, Februari lalu. ''Kuncinya adalah bertahan dengan bagus, dan tiap kali mendapatkan bola kami harus mengontrolnya, sama seperti yang kami lakukan saat melawan Chelsea,'' imbuhnya. 

Comeback-nya Kevin De Bruyne bisa jadi penghibur kegalauan Pellegrini yang pusing dalam menentukan komposisi pertahanannya. Terutama untuk menutup celah di posisi Kompany. Berkaca dari kemenangan besar 4-0 atas Bournemouth di akhir pekan kemarin (2/4), Pellegrini memilih duet Nicolas Otamendi dan Eliaquim Mangala. (ren)

Berita Terkait