Diselingkuhi Mungkin Salahmu Sendiri

Diselingkuhi Mungkin Salahmu Sendiri

  Sabtu, 20 February 2016 09:16
Gambar dari JawaPos

Berita Terkait

CHEATING is a choice, not a mistake. Well, well, well... sebenarnya setiap orang bisa memilih kok dia mau selingkuh apa nggak. Tapi, kalau kamu sampai diselingkuhin lebih dari sekali, berarti ada yang nggak beres...sama kamu. Iya, kamu. Ada sesuatu dalam dirimu yang perlu diperbaiki. Nggak usah protes dulu. Coba kamu cek apakah kamu tipe orang yang kayak gini...

You Left Problem Unsolved

Salah satu penyebab utama seseorang selingkuh, ada yang nggak beres, tapi dia belum siap ninggalin kamu. Bisa dibilang kalian sering banget berantem. Mulai hal-hal sepele sampai masalah besar. Sayangnya, di antara kalian, nggak ada yang mau ngalah. Atau, dia justru udah mau minta maaf, tapi kamu tetap gengsi buat maafin? Ckckck... Meski kadang kalian udah baikan, kamu terlalu naif buat ngebahas masalah tersebut sampai tuntas. And then you let the problem left unsolved...

Ujung-ujungnya? Masalah nggak selesai, tapi ditutup-tutupin. Ibarat poop kucing yang ditutupin pasir, sebanyak apa pun pasirnya pasti lama-kelamaan baunya juga bakal kecium #yaelah. Artinya, komunikasimu sama dia benarbenar parah. Coba deh selesaiin masalah sampai tuntas. Cari penyebab masalahnya, terus bikin komitmen satu sama lain buat nggak ngulangin kesalahan yang sama. Atau, kalau perlu, bikin punishment khusus kalau ada yang ngelanggar.

 

Kamu Kurang Menghargai Dia

Ngaku deh, berapa kali kamu sibuk mantengin gadget waktu lagi nge-date sama dia? Hellooow! Kamu tuh pacaran sama manusia yang punya lima pancaindra dan perasaan, bukan sama robot. Ajak ngobrol dong! Jangan malah asyik scrolling timeline Ask.fm atau Instagram. Kalau waktu nge-date aja kamu sibuk sendiri, ya gimana dia nggak lirik sana-sini buat cari yang lebih menyenangkan? Makanya, simpan dulu deh gadgetnya. Atau, kalau perlu, matiin aja gadgetnya sekalian. Cuma boleh ngeluarin gadget kalau mau foto-foto.

Terus, satu hal lagi yang bikin dia hobi selingkuh. Coba ambil kaca dan perhatikan dirimu, penampilanmu udah oke belum? Soalnya, nggak jarang orang selingkuh karena pengin cari yang lebih enak dilihat. Kalau kamu waktu nge-date masih suka pakai baju seadanya dan sendal jepit plus rambut nggak keramas dua hari, ya udah say bye-bye aja deh. Nggak mau diselingkuhin? Dandan yang keren dong. Wajah dan postur tubuh emang udah bawaan lahir, tinggal pintar-pintarnya kamu memperbaiki kekurangan aja. Make him/her feel so proud of being in love with you!

 

You’re Dating A Jerk

Well, kalau ketiga poin di atas nggak terjadi di hubunganmu dan dia tetap selingkuh, berarti kamu yang salah. Yap, kesalahanmu adalah mau macarin a jerk yang emang dasarnya cuma pengin main-main. Dia nggak pernah puas sama kamu meski kamu udah jungkir balik mendaki gunung lewati lembah bareng Ninja Hattori demi dia. Sakit ya sama kenyataan tersebut? Sini deh Amor kasih free puk puk...

That jerk guy sebenarnya bisa dideteksi kok. Lihat aja masa lalunya dia, lebih sering putus karena apa? Boleh juga ngecek pergaulannya. Makanya, kalau PDKT tuh diteliti yang benar, jangan terlalu cepat ngambil keputusan. Anak sekarang mah susah dikasih tahu. PDKT kelamaan bilangnya digantungin. Padahal, PDKT kan emang bertujuan buat mencari tahu dia cocok nggak sama kamu. Kalau kalian nggak cocok, ya wajar dong kalau ditinggal. Namanya juga PDKT.

 

Kamu Membosankan

Yang namanya pacaran, pasti bakal terjadi fase stuck alias bosan. Sebenarnya sih, kalau kalian udah sayang, rasa bosan itu bisa diatasi bersama. Asalkan, kamu sama dia udah niat bikin hubungan menarik. But wait, coba diingat-ingat lagi, ketika lagi bosan sama hubungan yang gini-gini aja, kamu udah usaha agar hubungan lebih menarik nggak? Atau, dia udah berusaha, tapi kamu malah yang ogah-ogahan?

Kalau kayak gitu, ya salahmu sendiri. Nggak enak tahu berjuang sendirian. Bukan cuma itu, sifat overprotektif juga bisa jadi faktor yang bikin dia bosan dan akhirnya selingkuh. Nah, biar dia nggak lari lagi ke rumput yang lebih hijau, sering-sering bikin hubungan lebih berwarna deh. Misalnya, datang ke tempat baru yang belum pernah kalian datengin atau nyobain couple challenge. (*/det)

 

Berita Terkait