Di Lombok, Menpar Berbagi Semangat Digitalisasi Komunikasi Publik

Di Lombok, Menpar Berbagi Semangat Digitalisasi Komunikasi Publik

  Minggu, 19 November 2017 10:39

Berita Terkait

MATARAM – Menpar Arief Yahya kembali mengajak seluruh elemen masyarakat melompat jauh menuju target menjaring 20 juta wisatawan di 2019. Caranya, via Go Digital. Jurus ini disampaikan Menteri
Pariwisata Arief Yahya saat menjadi salah satu pemateri dalam Focus Group Discussion (FGD) bertema "Manajemen Komunikasi Pemerintah di Era Digital", Jumat (17/11) di Hotel Aston Inn, Mataram.

 “Digitalisasi komunikasi publik merupakan sebuah keharusan agar tidak ketinggalan zaman,” ujar Menpar Arief Yahya. Pembicara lain, Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara serta Juru Bicara Presiden Johan
Budi sebagai moderator, terlihat serius menyimak Menpar Arief Yahya.

Tema yang dibicarakan bukan sekedar untuk gaya-gayaan. Itu diangkat menjadi new hope Indonesia untuk naik panggung sebagai the best digital marketing in the world. Nomor satu di dunia, dan menyentuh semua orang di muka bumi. 

"Kita harus sadar, digital itu akan semakin akrab dengan kehidupan orang. Strategi-strategi yang saya pikirkan harus bisa cepat tersampaikan ke seluruh aparat di berbagai daerah. Ingat, yang cepat memakan yang lambat, bukan yang besar memakan yang
kecil," kata Menpar Arief Yahya.

Dalam materi presentasi berjudul “Wonderful Indonesia Go Digital” itu Menpar mengatakan, data-data yang disampaikan pun harus akurat agar bisa meraih kepercayaan publik. “Kita harus menyampaikan data dari
sumber primer yang diakui dalam standar global, sumber data itu jangan menggunakan opini pribadi tanpa data pendukung,” ujar Menpar.

Dengan saluran digital yang penetrasinya cepat dan luas, jangan sampai karena data yang tidak benar justru menjadi blunder. Atau bahkan dianggap sebagai pencitraan. “Kinerja yang hebat dan berhasil adalah dengan data yang dapat dipertanggungjawabkan merupakan komunikasi publik terbaik,”  ujar Menpar dengan memberi contoh penghargaan yang diraih oleh Wonderful Indonesia dalam berbagai kompetisi internasional.

Bercerita mengenai digitalisasi Kemenpar, mantan Dirut Telkom ini memberikan contoh penyebaran informasi dari generasi muda bernama Generasi Pesona Indonesia (GenPI). Inilah barisan anak muda yang suka posting pariwisata. Komunitasnya getol dan tidak henti-hentinya menggunakan jari mereka untuk pariwisata Indonesia. Passion mereka
memang di pariwisata. Setiap hari mempromosikan tem-tema pariwisata,
sehingga makin bergairah di Instagram, Facebook, Twiter, YouTube, WeChat, Weibo, Line, Path, dan platform medsos lainnya. 

“Ini sukarelawan yang tidak henti-hentinya mempromosikan pariwisata Indonesia via medsos. Teruslah nge-gas mempromosikan destinasi wisata Indonesia, events dalam kalender nasional dan daerah, serta kebijakan
kepariwisataan,” ajak Menpar Arief Yahya.

Dalam kesempatan kunjungannya ke Lombok Menpar juga menyempatkan diri mengunjungi Desa Wisata Setanggor yang terletak di Kabupaten Lombok Tengah. Didampingi Ketua Tim Percepatan Homestay Anneke Prasiyanti,
kedatangan Menpar disambut oleh tarian masyarakat dengan diiringi dengan musik daerah. Menpar juga disuguhi dengan pertunjukan musik daerah berupa gamelan khas Lombok saat mampir ke Sanggar Seni
Setanggor di Desa Wisata Setanggor.

Dalam sambutannya Menpar mengatakan bahwa Setanggor adalah salah satu desa wisata terkeren di Indonesia.“Saya sudah pernah melihat beberapa desa wisata yang paling keren, salah satunya adalah Setanggor,” ucap Menpar.

Salah satu yang menjadi kekuatan di Desa Wisata Setanggor dikatakannya adalah budaya. Dan Desa Wisata Setanggor memiliki itu dan telahnmengemasnya dengan baik. “Core Business kita adalah Budaya, dan saya
sangat apresiasi pertunjukan budaya di sini,” kata Menpar.

Dengan produk yang telah baik tersebut, Menpar mengingatkan agar terus dapat menjaga konsistensi tersebut. Pertunjukan budaya dipertahankan atau bahkan dikemas dengan standar global dengan melibatkan
pendampingan dari profesional. “Lalu promotion, seluruh anak muda harus bermain medsos mempromosikan wilayahnya. Lalu Price, harganya sudah cukup kompetitif, Place harus ditingkatkan SOP pelayanannya,” pesan Menpar.

Desa Wisata Setanggor berada di Desa Setanggor, Kecamatan Praya Barat, Kabupaten Lombok Tengah. Jaraknya yang hanya 5 kilometer dari Bandara Internasional Lombok itu memang tengah diminati wisatawan.

Balutan konsep wisata religi dengan ragam potensi alam pedesaan menjadi daya tarik tersendiri bagi desa ini untuk menarik wisatawan. Baik nusantara maupun mancanegara. Setidaknya ada 14 spot wisata yang bisa dinikmati di desa ini.

"Paket wisata yang ditawarkan adalah keindahan panorama alam pedesaan
serta budaya dan juga kuliner tradisional masyarakat Sasak di Pulau Lombok," ujar Ida Wahyuni, penggagas Desa Wisata Setanggor. (*)

Berita Terkait