Bete Banget Sama Si Tukang Ngaret!

Bete Banget Sama Si Tukang Ngaret!

  Jumat, 1 July 2016 09:49

Berita Terkait

Ngaret emang udah menjadi budaya, ya guys. Nggak hanya keluarga dan pacar, teman maupun sahabat kerap berlaku demikian. Oke, memang nggak semua sosok teman benar-benar sempurna di mata kita. Tapi nggak bisa dipungkiri juga kalau teman maupun sahabat yang suka ‘ngaret’ itu rasanya selalu berhasil bikin naik darah. Ya iya lah gimana nggak naik darah, janjian ketemuan jam berapa. Eh doi datangnya bisa berjam-jam, bahkan lebih dari 5 jam. Eits tunggu dulu, kamu nggak sendiri kok! Sobat Z Pontianak ini juga memiliki pengalaman yang sama dengan apa yang kamu rasain. Nggak percaya? 

Sangat Menyebalkan

Rasa kesal karena teman ngaret sempat menghampiri Vanessa Thong. Kebetulan saat itu akan diadakan jadwal latihan dance. Parahnya beberapa teman latihannya ngaret hingga 2 jam. “Kalau udah ngaret ruginya banyak. Salah satunya jadi kurang latihan dan jadwal lainnya jadi terganggu,” tuturnya. But, meski telah membuatnya menunggu, Vanessa tetap nggak bisa marah tuh ketika teman-temannya datang. Doi cuma pasang wajah kesal. “Kesal banget pas tahu sebelum pergi latihan mereka sempat singgah buat makan,” tambah siswa SMA Bina Mulia ini. Nggak heran jika ujung-ujungnya doi jadi kerap menganggap anak yang suka ngaret itu termasuk kategori orang yang egois, nggak tertib dan nyebelin. “Coba kalau merasa kesulitan bagi waktu buat timetable dan kalau memang udah tahu mau ada kegiatan bisa mempersiapkan diri lebih awal, biar orang nggak nungguin terlalu lama,” sahut cewek berusia 16 tahun ini.

Kurang Menghargai Waktu

Memiliki pengalaman buruk akibat teman ngaret juga dialami Herdanu Kuncoro Djodi. Kebetulan saat itu doi udah janjian untuk pergi bareng ke sekolah. Sayangnya, teman yang ditunggu tak kunjung datang hingga 1 jam lebih. “Akhirnya aku nggak jadi sekolah karena terlalu lama telat,” curhat siswa SMA Mujahidin ini. Setelah kejadian ini, doi pun lumayan jera dan selalu berusaha untuk menghubungi seluruh kontak yang dimiliki sang teman saat akan berangkat bareng. “Pokoknya kalau udah rada-rada mau lewat aku hubungi baik telepon, SMS, BBM, WA dan Line biar doi nggak ngaret,” ujar cowok berusia 16 tahun ini. Baginya,orang yang suka ngaret termasuk dalam kategori kurang menghargai waktu baik dirinya maupun orang lain.

Susah Dipercaya

Pengalaman buruk ngaret Desi Salbeti emang nggak seburuk dua sobat Z di atas. Tapi jam ngaretnya hampir sama, yakni selama 1 jam. Beruntungnya saat sang teman ngaret, cewek yang akrab disapa Eci ini sempat ngobrol bareng sama orang yang sedang duduk di sebelahnya. “Kesal juga sih, cuma aku masih enak punya teman ngobrol walau nggak kenal,” cuap mahasiswi FMIPA Untan ini. But, bukan berarti sang teman nggak diomelin ya guys! Ketika sang teman datang, Eci pun langsung melancarkan serangan omelannya. “Orang yang suka ngaret itu termasuk orang yang susah dipercaya karena urusan waktu aja doi bisa nggak ontime, apalagi urusan lainnya,” tutupnya. (ghe)

Berita Terkait